Jika Tuntutan Tak Dipenuhi, Pengemudi Truk Korsel Bakal Blokir Batu Bara ke Pembangkit

JM
Selasa, 14 Juni 2022, 12:54 WIB Last Updated 2022-06-14T05:54:31Z

Sumber foto: Reuters

KABARCENTER.com

Pengemudi truk Korea Selatan yang mogok sedang mempertimbangkan untuk memblokir pengiriman batu bara ke pembangkit listrik jika pemerintah menolak tuntutan mereka mengenai jaminan upah minimum.

Demikian kata seorang pejabat senior serikat pekerja, Senin waktu setempat sebagaimana dilansir Reuters, Selasa (14/06).

Serikat Solidaritas Pengemudi Truk Kargo, mogok untuk hari ketujuh, mempertimbangkan beberapa opsi untuk menekan tuntutannya, termasuk menghentikan batu bara untuk menghasilkan listrik dan menutup kompleks petrokimia dengan memblokir pengiriman mereka masuk dan keluar.

"Kami sedang memikirkan blokade total," kata pemimpin serikat pekerja Kim Jae-gwang kepada Reuters, merujuk pada pengiriman batu bara ke pembangkit listrik di Gunsan, Provinsi Jeolla Utara yang tidak disebutkan namanya, yang menggunakan truk untuk batu baranya.

"Tapi kami berharap situasi seperti itu tidak terjadi."

Dampak blokade pembangkit listrik akan terbatas dalam hal output listrik nasional, bahkan di musim panas dengan permintaan tinggi, tetapi akan menandai intensifikasi yang signifikan dari tindakan pengemudi truk.

Pemogokan tersebut telah merugikan sektor industri utama lebih dari $1,2 miliar dibagian produksi yang hilang serta pengiriman yang tidak terisi. Pemerintah memperkirakan pada hari Senin lalu, karena kerusakan menyebar lebih dalam melalui ekonomi terbesar keempat di Asia.

Serikat pekerja memprotes kenaikan harga bahan bakar dan menuntut jaminan upah minimum. Empat putaran negosiasi dengan pemerintah gagal menemukan kesepakatan.

Sekitar 7.050 orang, atau sekitar 32% dari anggota serikat, mogok pada hari Senin, menurut perkiraan kementerian transportasi yang diperbarui. Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya berencana untuk melanjutkan pembicaraan dengan serikat pekerja untuk menyelesaikan situasi tersebut.

Kim mengatakan para anggotanya untuk saat ini membiarkan beberapa pergerakan lalu lintas untuk mencegah penutupan fasilitas petrokimia, yang akan menghabiskan banyak waktu dan uang untuk memulai kembali, tetapi serikat pekerja akan "mempertimbangkan kembali" jika pemerintah tidak menunjukkan kesediaan saat bernegosiasi.

Pemogokan tersebut merupakan ujian besar bagi presiden konservatif baru Korea Selatan Yoon Suk-yeol, meningkatkan risiko mengikis dukungannya, mengalihkannya dari agendanya dan menabur benih antagonisme jangka panjang dengan serikat pekerja yang kuat.

Pada hari Senin, Yoon menyerukan cara untuk mengurangi dampak pemogokan terhadap industri. Seorang pejabat kementerian transportasi mengatakan tidak ada pertemuan baru dengan serikat pekerja yang dijadwalkan. 

Pemerintah telah mendesak para pengemudi truk untuk kembali bekerja tetapi mengatakan akan berusaha untuk kembali melihat tuntutan mereka sesuai undang-undang. Ini juga telah mengerahkan sekitar 100 kendaraan militer untuk membantu perusahaan dengan pengiriman.

Pengemudi truk menuntut perpanjangan subsidi, yang akan berakhir tahun ini, yang menjamin upah minimum karena harga bahan bakar naik. Pemerintahan Yoon mengatakan menyerahkan keputusan kepada parlemen untuk mengubah undang-undang tersebut. 

Karena hambatan pasokan mengganggu ekonomi global, setiap perlambatan berkepanjangan dalam produksi dan pengiriman chip, petrokimia, dan otomotif dapat menambah kekhawatiran tentang kenaikan inflasi dan perlambatan pertumbuhan. (*/Kc5/rts)

Komentar

Tampilkan

Terkini

PERISTIWA

SOSIAL

+