Gegara Mudik Puluhan Warga di Pati Positif COVID-19, Ganjar: Ikuti Regulasi Yang Ada

JM
Jumat, 30 April 2021, 17:38 WIB Last Updated 2021-04-30T11:17:15Z
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

Kabar Center - Semarang

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengingatkan warganya untuk tidak nekat mudik dan menahan diri. Dia mengatakan, puluhan warga Desa Kuryokalangan, Kecamatan Gabus, Kabupaten Pati, Jawa Tengah terpapar virus Corona (COVID-19) gara-gara mudik.

"Kita ingetin aja deh, Pati itu gara-gara mudik, buat acara ketularan semua lho. Saya ingetin ini," ujar Ganjar di kantornya, Jalan Pahlawan, Semarang, Jumat (30/4/2021).

Jika terpaksa mudik, Ganjar meminta warganya untuk mengikuti regulasi yang ada.

"Ayo kita jaga diri tidak pulang, kalau ada yang terpaksa silakan ikuti aturannya," tegas Ganjar.

Ganjar kembali menegaskan tidak ada dispensasi mudik, termasuk untuk para santri. Apabila terpaksa mudik, Ganjar minta ketentuan yang ada diikuti.

"Kalau soal prioritas tidak ada, sama semuanya. Jadi di mata hukum sama ya aturan sama, kecuali yang diizinkan sesuai regulasi," ungkapnya.

Ganjar menambahkan beberapa waktu terakhir justru banyak kendaraan yang ke luar dari Jawa Tengah. Dia meminta warganya agar menaati larangan mudik pemerintah.

"Ketika di luar waktunya yang dilarang ya tidak apa-apa. Yang penting pertanyaannya ini, kamu punya surat tidak, kamu cek kesehatan tidak, sudah tes belum, yang dibutuhkan kan ini. Kalau semua bisa ikuti aturan kan sebenarnya tidak perlu ketat-ketat. Tapi problemnya semua atau sebagian tidak taat, kan bahaya, nular. Kejadian di Pati ini jadi perhatian saya, itu dari mudik, ngundang wong semua kumpul," katanya.

Informasi menyebutkan, tercatat per Kamis (22/4), ada 37 warga Desa Kuryokalangan, Kecamatan Gabus, Kabupaten Pati, Jawa Tengah dinyatakan positif virus Corona usai menghadiri acara manaqiban. Kasus ini terungkap setelah tuan rumah acara tersebut yang baru pulang dari Jakarta ternyata diketahui positif Corona.

Begitu mengetahui tuan rumah yang menyelenggarakan hajatan tersebut positif virus Corona, Dinkes Kabupaten Pati lalu menggelar tracing.

"Dan hasilnya setelah di-swab, 37 orang warga Desa Kuryokalangan yang menghadiri manaqib tetangganya itu positif COVID-19," kata Bupati Pati Haryanto kepada wartawan, Kamis (22/4). (dtc/kc6)


Baca juga:

Komentar

Tampilkan

Terkini

PERISTIWA

SOSIAL

+