Proyek 488 Toilet Rp98 Miliar di Bekasi Dilapor, KPK: Sudah Ada Verifikasi

JM
Senin, 11 Januari 2021, 09:32 WIB Last Updated 2021-01-11T02:32:54Z
Salah satu toilet yang dibangun dengan anggaran Rp196.848.000 | Sumber foto: CNN

Kabar Center - Bekasi

Pembangunan ratusan toilet di sejumlah institusi pendidikan di Kabupaten Bekasi menjadi soroton. Bahkan proyek tersebut telah dilaporkan kepada pihak KPK.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sendiri mengaku telah menerima laporan dugaan korupsi pada protek tersebut dan saat ini tengah melakukan verifikasi data.

"Sudah ada verifikasi dan telaah oleh tim pengaduan masyarakat KPK kepada pihak masyarakat pelapor. Namun demikian tentu terkait materi laporan tidak bisa kami sampaikan," kata Pelaksana Tugas Juru Bicara Penindakan KPK, Ali Fikri seperti mengutip CNN, Senin (11/1).

Verifikasi itu kata Ali dilaksanakan untuk mengetahui apakah laporan masuk ke ranah tindak pidana korupsi atau bukan. Jika laporan dikategorikan sebagai korupsi, Ali menegaskan KPK akan memproses lebih lanjut.

"KPK tentu akan melakukan langkah-langkah berikutnya sebagaimana hukum yang berlaku," katanya.

Sebelumnya Pemerintah Kabupaten Bekasi menganggarkan Rp98 miliar untuk pembangunan 488 toilet di sejumlah institusi pendidikan.

Langkah itu dilakukan sebagai upaya mempertahankan predikat Kabupaten Sehat melalui program mewujudkan daerah yang bersih, aman, nyaman dan sehat menuju Indonesia Sehat. Terlebih di masa pandemi Covid-19 dan rencana pembukaan sekolah tatap muka di 2021.

Salah satu sekolah yang mendapat pekerjaan proyek tersebut adalah SDN 04 Mangunjaya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi. Anggaran pembangunan toilet mencapai Rp196.848.000 yang dikerjakan oleh CV Cikal Kelapa Mandiri.

Anggaran ratusan juta itu digunakan untuk pembangunan tiga unit toilet dengan luas bangunan 2,7 x 2,6 meter. Dua toilet dilengkapi dengan kloset jongkok dan satu keran air.

Kemudian, satu lainnya hanya diperuntukkan sebagai urinoar atau ruangan khusus untuk buang air kecil (seni). Pintu toilet menggunakan bahan aluminium dengan lapisan kertas tebal mirip kayu atau high pressure laminate (HPL). Terdapat ventilasi di masing-masing toilet.

Di depan bangunan toilet tersedia dua unit wastafel atau sarana cuci tangan dan dua cermin, serta lima keran injak yang berada di sejumlah titik di selasar bangunan toilet. Keran injak sengaja dipilih untuk mencegah penularan virus corona (covid-19). (Kc6/cnn)


Baca juga:
Komentar

Tampilkan

Terkini

PERISTIWA