Ini Jumlah Subsidi Listrik Yang Bakal Disiapkan Tahun 2021

Kabar Center
Senin, 22 Juni 2020, 12:17 WIB Last Updated 2020-06-22T05:17:16Z
Ilustrasi | Pixabay

Kabar Center - Jakarta

Berdasarkan paparan asumsi dasar sektor ESDM RAPBN 2021 Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif dalam rapat kerja (raker) hari ini dengan Komisi VII DPR RI, subsidi listrik untuk tahun 2021 diperkirakan mencapai 54,11 triliun hingga Rp 56,27 triliun

Sebagai perbandingan, subsidi listrik pada 2019 adalah 51,71 triliun, dan pada APBN 2020 adalah Rp 54,79 triliun. Namun realisasi subsidi listrik hingga Mei 2020 adalah Rp 15,64 triliun, dan outlook-nya diperkirakan akan mencapai Rp 58,18 triliun.

"Beberapa asumsi terkait sektor ESDM yaitu antara lain harga rata-rata minyak mentah Indonesia/ICP. Kemudian yang kedua lifting minyak dan gas bumi. Ketiga volume BBM dan elpiji subsidi. Keempat subsidi minyak solar, dan kelima subsidi listrik," ujar Arifin mengawali paparannya, Senin (22/6/2020).

Dalam bahan paparannya, volume BBM bersubsidi pada tahun depan diperkirakan mencapai 15,79-16,3 juta kilo liter (kl). Rinciannya, yaitu minyak tanah 0,48-,0,5 juta kl, dan solar 15,31-15,8 juta kl.

Sementara untuk volume LPG 3 kilogram (kg) adalah 7 juta metrik ton pada RAPBN 2021. Sedangkan pada 2019 sebesar 6,84 juta metrik ton, dan pada APBN 2020 adalah 7 juta metrik ton. (dtc/kc6)
Komentar

Tampilkan

Terkini

KOLOM PENULIS

SOSIAL

+