Diduga Motif Asmara, Oknum TNI Tembak Mati Suami Teman Semasa SMP

JM
Sabtu, 22 Oktober 2022, 12:34 WIB Last Updated 2022-10-22T05:34:09Z

Ilustrasi

KABARCENTER.com

Peltu HS, oknum TNI AL yang menembak mati pria bernama Tri Mulyono (53) diduga memiliki asmara dengan istri korban, wanita berinisial PR (51).

"Jadi penembakan itu motifnya asmara. Mereka ada hubungan seperti adanya saling suka antara si tersangka dengan istri korban," kata Kapolresta Jayapura Kota Kombes Victor Mackbon, mengutip detik.com, Jumat (21/10/2022).

Victor menyebut, Peltu HS dan wanita PR alias istri korban adalah teman satu sekolah semasa SMP. Dua tahun lalu, Peltu HS dan PR bertemu dalam acara reunian sekolah.

"Diduga kisah asmara itu muncul saat keduanya saling menghadiri reunian sekolah," kata Kombes Victor.

"Dari sana kemudian komunikasi antara pelaku dan istri korban intens terjadi," lanjutnya.

Namun, Kombes Victor mengaku tidak bisa menjelaskan banyak hal karena kasus ini sudah dilimpahkan ke Pomal X Jayapura. Pasalnya Peltu HS merupakan anggota TNI AL di Jayapura.

"Polisi hanya menangani laporan kejadian awal saja. Begitu diketahui pelakunya oknum TNI AL tentu kasus ini kami limpahkan ke Pomal. Semua bukti-bukti awal yang kami kumpulkan juga sudah kami serahkan," ujarnya.

Kronologi Penembakan Maut

Penembakan maut itu terjadi di Perumahan Permata Indah Kamkei Distrik Abepura, Kota Jayapura, Rabu (19/10) sekitar pukul 17.50 WIT. Korban dan istrinya, PR memang tinggal di perumahan tersebut.

Danlantamal X Jayapura Brigjen TNI (Mar) Feryanto Pardamean Marpaung mengungkapkan kasus ini berawal saat Peltu HS menunggu istri korban pulang bekerja. Saat istri korban masuk ke perumahan, Peltu HS segera mencegatnya.

"Istri korban berinisial PR sedang perjalanan pulang dari bekerja menggunakan mobil. Pada saat masuk ke perumahan Permata Indah Tanah hitam, PR melihat pelaku sudah menunggu di pinggir jalan menuju rumahnya," ujar Feriyanto kepada wartawan di Mako Lantamal X Jayapura, Kamis (20/10).

Menurut Feriyanto, istri korban sempat berusaha menghindar tetapi Peltu HS terus mengejar dan mencegat mobilnya. Peltu HS juga mengetuk kaca mobil PR.

"Istri korban tidak menuruti permintaan pelaku dan menelepon korban yakni suaminya untuk datang menolong. Ketika pelaku masih mengetuk-ngetuk jendela mobil, dari arah belakang korban datang sambil berteriak ke pelaku agar tidak mengganggu istrinya, korban memukul pelaku," ujarnya.

Korban dan Peltu HS akhirnya berduel di lokasi. Selanjutnya Peltu HS mengeluarkan pistol jenis revolver dan menembak korban.

"Korban meninggal di tempat. Setelah itu pelaku juga menembakkan dirinya," imbuhnya.

Peltu HS diketahui turut mengakhiri hidupnya dengan menembak bagian dagunya. Peltu HS akhirnya ikut meninggal dunia.

"Karena luka yang sangat parah pelaku dinyatakan meninggal dunia," pungkasnya.

Komentar

Tampilkan

Terkini

PERISTIWA

SOSIAL

+