Bupati Samosir Launching Bus Sekolah Gratis di Desa Janji Maria dan Tamba Dolok

G.M
Senin, 24 Agustus 2020, 20:42 WIB Last Updated 2020-09-02T04:43:26Z
Bupati Samosir Drs. Rapidin Simbolon menggunting pita dalam acara launching mobil bus anak sekolah

Kabar Center - Samosir

Bupati Samosir Drs. Rapidin Simbolon, MM bersama Ketua dan Wakil Ketua DPRD Samosir melaunching bantuan bus sekolah untuk anak sekolah dari Desa Janji Maria dan Tamba Dolok di Desa Janji Maria Kecamatan Sitio tio, 24/08.

Satu unit bus sekolah merupakan bantuan dari Pemerintah Kabupaten Samosir yang nantinya dapat digunakan sebagai operasional anak sekolah setiap harinya. Selain itu, Bupati Samosir juga menyerahkan 40 pasang sepatu kepada anak kurang mampu, dan 700 kacamata gratis untuk lansia.

Bupati Samosir Rapidin Simbolon mengatakan bantuan tersebut merupakan bentuk perhatian Pemkab Samosir untuk anak sekolah dari Janji Maria dan Tamba Dolok yang menempuh jarak yang cukup jauh untuk bersekolah.

"Bus ini akan digunakan untuk antar jemput anak sekolah, supir dan operasional akan ditanggung, sehingga tidak menjadi beban kepada orangtua" imbuh Rapidin Simbolon.

Khusus untuk anak sekolah, Rapidin Simbolon mengharapkan untuk lebih bersemangat sekolah dan belajar. Untuk itu diharapkan, agar bus tersebut dipergunakan dan dirawat dengan sebaik-baiknya serta diatur jadwal keberangkatan dengan baik.

Dalam kesempatan itu juga, Bupati Samosir melantik kelompok sadar wisata "Sorga" (Sosor Galung). Kelompok ini nantinya diharapkan menjadi pelopor pelaku wisata untuk mengelola objek-objek wisata yang ada di Tamba dolok dan Janji Maria. Bupati menyampaikan, bahwa objek yang ada akan ditata dan didukung oleh Pemkab Samosir. Diharapkan juga agar Pokdarwis bekerja keras guna peningkatan nilai ekonomi.

Menyikapi usulan masyarakat untuk pembukaan jalan di Simargulang Ombun, Bupati mengatakan bahwa pembukaan jalan tersebut akan segera direalisasikan dengan syarat lahan tersebut tidak masuk dalam register wilayah hutan negara.

Terkait jalan Siria ria yang akan menghubungkan Sitio-tio dengan Humbang Hasundutan. Disampaikan bahwa anggaran untuk pembukaan jalan sudah ditampung, akan tetapi terkendala akibat izin,  dikarenakan lahan tersebut masuk dalam wilayah register hutan negara. Namun demikian, Bupati Samosir mengatakan tetap mengupayakan pembukaan jalan tersebut dengan menjalin koordinasi dengan pihak Pemkab Humbang Hasundutan, Propinsi dan Menteri kehutanan dan ditegaskan bahwa pemkab Samosir tetap optimis untuk pembukaan jalan tersebut.

Diakhir sambutannya, Bupati Samosir menghimbau agar masyarakat tidak mudah termakan issu atas pembukaan jalan tersebut, karena kenyataanya terkendala masalah ijin pengelolaan hutan.

"Masih diperlukan pendekatan kepada menteri kehutanan dan humbang hasundutan. Ada halangan akibat menembus hutan lindung. Bukan gagal cuma perlu merekondisi dengan Pemkab Humbang," kata Rapidin

Hal senada disampaikan Ketua DPRD Samosir, Saut M Tamba didampingi wakil ketua DPRD Samosir Pantas Marroha Sinaga bahwa pada bulan juli lalu telah koordinasi dengan DPRD Humbang Hasundutan untuk mendorong pembukaan jalan diwilayah Humbang yang belum dibuka yang akan menembuskan jalan tersebut ke Samosir melalui Kecamatan Sitio tio.

Menurutnya, bahwa tidak jadinnya pembukaan jalan Siria ria ke Parsingguran Humbang tidak semata mata kegagalan Pemkab Samosir hal ini juga akibat belum dibukannya tembusan jalan tersebut oleh Pemerintah Kabupaten Humbang Hasundutan. Sebagai putra daerah dari kenegerian tamba, Saut menjanjikan bahwa pembukaann jalan tersebut akan diseriusi.

Masyarakat setempat antusias hadir dalam acara tersebut dan menandakan kebanggaan atas bantuan tersebut tokoh masyarakat memberikan ulos dan "tukkot tunggal panaluan" kepada Bupati Samosir. Ulos kepada ketua dan wakil ketua DPRD Samosir dan juga Asisten dan pimpinan OPD. (Rel)
Komentar

Tampilkan

Terkini

KOLOM PENULIS