Presiden Minta pengujian Plasma Darah Untuk Terapi Pasien COVID-19 Terus Dilanjutkan

G.M
Senin, 11 Mei 2020, 10:47 WIB Last Updated 2020-05-11T03:50:16Z
Presiden Joko Widodo | sumber: facebook

Kabar Center - Jakarta

Presiden Joko Widodo meminta pengujian plasma darah untuk terapi pasien COVID-19 terus dilanjutkan. Terapi plasma darah itu saat ini memasuki uji klinis berskala besar di beberapa rumah sakit di Indonesia.

Presiden juga meminta pengembangan terapi “stem cell” atau pergantian sel-sel tubuh yang telah rusak terutama pada organ paru di tubuh pasien COVID-19.

“Kemajuan signifikan juga terjadi pada penelitian ‘genome sequencing’ (pengurutan genom). Ini tahapan yang sangat penting dalam menuju tahapan berikutnya untuk menemukan vaksin yang sesuai dengan negara kita,” kata Jokowi saat membuka rapat terbatas melalui konferensi video mengenai “Percepatan Penanganan COVID-19” dari Istana Merdeka, Jakarta, Senin.

Selain itu, Presiden Joko Widodo juga meminta agar alat uji berbasis Polymerase Chain Reaction (PCR) yang dibuat perusahaan dalam negeri untuk mendiagnosis COVID-19, segera diproduksi secara massal.

Selain alat uji (test kit) PCR, Presiden meminta agar ventilator atau alat bantu pernafasan bagi pasien COVID-19 buatan domestik segera diproduksi untuk memenuhi kebutuhan pasien yang terpapar virus Corona jenis baru ini.

“Saya juga menerima laporan Kementerian Ristek dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti), yang telah berhasil mengembangkan PCR test kit, kemudian Non-PCR Diagnostic Test, juga ventilator serta 'mobile BSL 2' (mobile laboratorium biosafety level 2). Saya minta inovasi yang telah dilakukan mulai bisa produksi secara masal,” kata Presiden.

Dengan adanya pasokan produksi dalam negeri, kata Presiden, Indonesia dapat mengurangi impor alat kesehatan untuk penanganan COVID-19.

Dia memberi tenggat waktu alat kesehatan yang sedang dikembangkan Kemenristekdikti/BRIN itu dapat diproduksi massal pada akhir Mei atau awal Juni 2020.

Presiden meminta seluruh jajaran Kementerian dan Lembaga agar mendukung penuh seluruh hasil riset dan inovasi guna penanganan COVID-19.

Selanjutnya, proses perizinan alat kesehatan terkait COVID-19 agar dipercepat. Selain itu, proses produksinya pun harus terkoneksi dengan industri, untuk kemudahan produksi. (Ant/kc7)
Komentar

Tampilkan

Terkini

KOLOM PENULIS