Prihatin Situasi Lonjakan Covid-19 di India, AS Kirimkan Bantuan

G.M
Minggu, 25 April 2021, 12:19 WIB Last Updated 2021-05-31T15:53:46Z

Petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) membawa pasien Covid-19 | REUTERS

Kabar Center - AS

Amerika Serikat sangat prihatin dengan lonjakan besar kasus virus korona di India dan akan memberikan dukungan tambahan kepada pemerintah India dan petugas kesehatan. Demikian kata juru bicara Gedung Putih pada Sabtu.

"Kami sedang dalam komunikasi intensif dan berencana akan segera mengerahkan dukungan tambahan kepada Pemerintah India dan petugas kesehatan India saat mereka memerangi wabah parah terbaru ini. Kami akan memiliki lebih banyak untuk dibagikan segera," kata juru bicara itu mengutip Reuters, Minggu, (26/04).

Washington didukung banyak pihak untuk meningkatkan bantuan kepada India, negara demokrasi terbesar di dunia dan sekutu strategis dalam upaya Presiden Joe Biden untuk melawan China, ketika negara itu bergulat dengan lonjakan infeksi virus corona yang memecahkan rekor.

Pemerintah India telah mengerahkan pesawat dan kereta militer untuk mendapatkan oksigen yang sangat dibutuhkan ke Delhi dari bagian lain negara itu dan negara asing, termasuk Singapura.

Jumlah kasus di seluruh negeri melonjak dengan rekor kenaikan harian 349.691 pada hari Minggu, dengan total 16,96 juta kasus, termasuk 192.311 kematian, kata kementerian kesehatan.

Negara berpenduduk 1,3 miliar orang itu berada di ambang bencana kemanusiaan, Ashish Jha, dekan Brown University School of Public Health, memperingatkan dalam op-ed yang diterbitkan Sabtu di Washington Post.

Dia mengatakan sekitar 2.000 orang meninggal setiap hari, tetapi kebanyakan ahli memperkirakan bahwa jumlah sebenarnya adalah lima hingga 10 kali lipat dari tingkat itu.

Pejabat dari kedua negara terlibat di banyak komunikasi untuk memastikan "sedikit pasokan didatangkan dan komponen dari perusahaan AS untuk produksi vaksin COVID-19 di India," kata juru bicara Kedutaan Besar India di Washington kepada Reuters.

Dia mengatakan penting untuk bekerja sama dalam mengidentifikasi cara mengatasi kemacetan dalam rantai pasokan medis dan mempercepat upaya vaksinasi yang sedang berlangsung.

Jha meminta Washington untuk mengirim oksigen ke India, peralatan pengujian, dan peralatan pelindung pribadi berkualitas tinggi, termasuk masker wajah, dan obat-obatan untuk mengobati pasien COVID-19, termasuk obat penenang dan Remdesivir.

Jha juga mendorong pemerintahan Biden untuk berbagi kelebihan vaksin dengan India dan negara-negara lain yang mengalami krisis, mencatat bahwa Amerika Serikat memiliki sekitar 30 juta dosis vaksin AstraZeneca yang tidak terpakai yang digunakan di tempat lain, tetapi belum diizinkan oleh regulator AS.

Washington juga harus mencabut kontrol ekspor pada bahan mentah yang diberlakukan melalui Defense Production Act dan embargo ekspor terkait pada bulan Februari, tulis Jha.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki pada hari Jumat mengatakan pejabat AS dan India sedang bekerja untuk menemukan cara membantu mengatasi krisis, namun belum memberikan jadwal atas dukungan itu.

Dia mengatakan Amerika Serikat telah memberikan India sekitar $ 1,4 miliar dalam bentuk bantuan kesehatan, pasokan bantuan darurat, pelatihan pandemi untuk pejabat kesehatan negara bagian dan lokal India, serta ventilator.

Komentar

Tampilkan

Terkini

PERISTIWA

SOSIAL

+